Eyang Suro

Eyang Suro
Muhamad Masdan lahir pada 1869 di daerah Gresik (Jawa Timur). Kelak kemudian putra tertua Ki Ngabehi Soeromihardjo ini dikenal dengan dengan nama Ki Ageng Hadji Ngabehi Soerodiwirdjo (Eyang Suro).

Rabu, 14 Desember 2011

MORI


Kata ini biasanya banyak yg slh arti & penafsiran,banyak warga /KADHANG SETIA HATI(khususnya yg baru di kecer)yg menganggap bahwa MORI adl semacam benda pusaka yg di kultuskan/di keramatkan,kadang ada yg menganggap bahwa MORI mempunyai yoni/ada penunggunya,saya tersenyum melihat & mendengar pernyataan ini,,,
mari kita bahas bersama !!!



  • sebenarnya untuk apa kita di beri MORI saat kita di sahkan?
Jwbannya singkat saja,untuk mengingatkan kita pada kematian,MORI bkan benda pusaka yg kita agungkan,mori pd intinya adl sebagai sarana untuk sll mengingat pda kematian.

Ada yg blg seperti ini,” MORI JGN SAMPAI KENA SINAR MATAHARI NANTI PENUNGGUNYA PERGI,MORI JGN DI CUCI PAKAI SABUN NANTI PENUNGGU MORI BS NGAMUK,MORI JGN DI PERAS WAKTU NYUCI NANTI BADAN KITA BS SKIT SEMUA KARENA KWALAT “
Pernyataan seperti itu srg sekali kita dgr,& jika kita memegang teguh pda pernyataan di atas,maka kita akan mencetak generasi pendekar SETIA HATI yg GOBLOK  knp saya blg seperti itu,krna kita trll fanatik pada suatu crt yg belum tentu kebenarannya.skrg kita bahas satu persatu...


  • Kenapa mori tdk boleh di jemur di terik matahari?
Sbnrnya bkan krn takut penunggunya kabur,tp ditakutkan kain mori menjadi tipis & kaku,siapa blg mori tdk boleh kena sinar matahari?sbgai bkti adalah saya sdr,dl sls keceran & mori dipakai sabuk,teman berlari dr alun2 ngawi smp kec kwadungan,smp kec kwadungan sktar jam 7,mori kami terkena sinar matahari,tp bktinya kami jg tdk apa2.


  • Kenapa MORI tdk boleh di cuci memakai diterjen?
Itu krna bs membuat Mori menjadi kusam warnanya(bludak),mori akan pudar menjadi agak kecoklatan,yg lbh parah lg mori akan rusak.


  • Kenapa mencuci Mori tdk boleh di peres/diuntir?
Sama jwbannya,klo kita memeras kain trll keras maka kain itu akan sobek & terkoyak,di perbolehkan saja kita seenaknya mencuci mori(disamakan dgn mencuci baju),tp alangkah lebih baiknya kita gunakan cara yg baik & tdk merusak mori kita.


  • Apakah mencuci mori harus setahun sekali?& dilaksanakan pada bulan Muharam(suro) saja?

Ini yg kadang membuat org seakan-akan harus mencuci mori pada bln muharam,sbnrnya ini salah kaprah,knp saya blg salah,krn jika Mori trll srg dicuci sbnrnya akan smkin kotor dikarenakan getah dr bunga(kembang setaman),mori juga rapuh,tipis,& cepat sobek.maka sebaiknya mencuci mori klo sedang kotor saja,saya sdri mencuci mori 3thun sekali,& prlu diingat MENCUCI MORI BOLEH DI LAKSANAKAN PD BULAN APA SAJA,BKAN HANYA BULAN SURO.
Mkin hanya ini yg saya bahas,smga menambah pengalaman & pengetahuan kita.mohon koreksi & koment jika ada kesalahan.SALAM PERSAUDARAAN

26 komentar:

  1. Maaf saya mw memberi jempol tanda suka pd posting ni,v bukan suka pd moriny v suka pd maknany yaitu mengingat kematian, krn dengan mengingat kematian hidup kita akan terhibur dri kelelahan duniaini...suwun..!

    BalasHapus
  2. kenapa mori harus dicuci dengan bunga??? katanya getah bunga dpt merusak mori?? apakah ada hubungannya dengan kejawen bungan tersebut???

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena dulu belum ada pewangi pakaian mas cahyo, sehingga pengharumnya ya dari bunga tsb serta tidak akan merusak mori asalkan ketika di keder sisa2 tangkainya yang menempel ke mori dibersihkan, lagi pula tidak harus setahun sekali mencucinya, ketika kotor saja.
      Bunga setaman juga perlambang untuk memotivasi kita agar bisa membuat indah dimasyarakat layaknya bunga setaman yg harum, saat mencuci kita introspeksi diri supaya tindak tanduk kita dimasyarakat bisa putih bersih seperti mori yg tanpa noda, harapannya supaya biso dadi uyah lan ragining bebrayan
      Dan memang lebih baik menggunakan bunga karena bahan alami selain itu zat kimia yg ada pada deterjen/sabun itu bisa merusak kain (mrepel kalau istilah jawanya) mengingat kami hanya punya satu mori yg bahannya adalah asli kapas yg akan hancur ketika berkalang tanah, terimakasih

      Hapus
  3. makasih mas... kalau aku ngak baca postingan mas, mungkin akau sekarang msih jadi orang yang terlalu fanatik dengan mori... salam persaudaraan

    BalasHapus
  4. saya lebih menghidari,dan melepas mori. tanpa melepas ikatan dengan PSHT.

    hal ini saya lakukan secara pribadi,bukan dorong orang lain.memang falsafahnya benar. saya meyakini hal tersebut dan sependatan. saya lebih kearah islam nya saja,menggunakan ritual lebih mendekatkan ke arah yang bukan di niat yang tulus. saya hanya lebih kearah menjaga saja. padadasarnya saya yakin itu baik.

    ibarat dengan bunga kalau dulu gak wewangian is ok sih. tapi harusnya leluhur SH juga mewanti bahwa di eranya nnt bisa diganti dengan parfum, sabun atau sprai. tapi saya yakin tidak ada unsur apapun selain hanya sekedear ritual biasa aja.

    munkin hanya berhati-hati jadi saya tidak pernah mencuci mori, bahkan saya coba melepasnya. Bismillah semoga yang saya sampaikan hanya sebagai wacana saya.tidak ada unsur apapun

    PSHT Madiun 2002

    BalasHapus
  5. setuju dg tulisan kang mas di atas
    saya sendiri terakhir cuci mori tahun 2009 dan sampai sekarang 2013 belum saya cuci

    PSHT Magetan 2004

    BalasHapus
  6. kang mas tidak mengurangi rasa hormat saya terhadadap kang mas mengenai mori ....dalam keyakinan ada dan tidaknya kekuatan MORI tergantung pribadi masing masing,,salam


    BalasHapus
  7. Ijin copas mas, .

    Lampers22 bojonegoro

    BalasHapus
  8. PUNYA KU malah dengan Bismillah.. SUDAH TAK SOBEK SOBEK.. TAK LUDAHI.. TAK INJEK INJEK.. TAK SETRIKA.. TAK CUCI.. TRUS Sekarang juga ga tau tu kmana lagi tu Morinya :D :D
    Bukan maksud melecehkan SH, tapi demi melawan KETAKUTAN pada Thagut.. Takut pada Mori hanya akan melunturkan TAUHID kita pada GUSTI ALLAH
    Kenapa takut pada benda mati?? takut ama JIN penunggu Mori??? takut kuwalat.???

    Sungguh LAA HAULA WALAA QUWATA ILAA BILLAH..
    Tidak ada Daya & Kuasa melainkan atas izin Allah..
    Gak ada yg dapat memberi manfaat atau menjadikan mudharat selain atas izin Allah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiipppp lurrr.... salam persaudaraantulungagung

      Hapus
  9. Okay.! Sepakat.!
    Salam sedulur sedoyo

    BalasHapus
  10. Apkh mori hanya bleh dlht oleh p
    Warga psht saja???

    BalasHapus
  11. Moriku 11 th belum pernah kucuci sama sekali sejak 2004 dn msh trsmpan rapi di peti... Mengenai postingan di atas emang bnr adanya,,.

    BalasHapus
  12. nnaahh iku bener wong jan salah tompo

    BalasHapus
  13. Apakah dosa boss jika mori itu dipakai sabuk soalnya kan mori hanya boleh digunakan untuk mati

    BalasHapus
  14. Apakah dosa boss jika mori itu dipakai sabuk soalnya kan mori hanya boleh digunakan untuk mati

    BalasHapus
  15. Saudaraku salam 22,, Kalau tidak tau arti mori jagan psting senbaran

    BalasHapus
  16. Ijin share ya. Mori itu bukan apa-apa tapi untuk apa dan siapa. Bagi saya, mori berguna pada saat kita meninggal, dan pada saat itu tidak ditemukan kain untuk membungku jenazah kita, pada saat itulah mori berfungsi sebagaimna mestinya. Jadi mori yg kita punya harusnya dijaga agar dapat digunakan pada saatnya. (Banyak peristiwa kematian dimana si jenazah tidak dibungkus secara layak, karena susah ditemukan kain layak untuk membungkusnya. Naudzubillah)

    BalasHapus
  17. sebenarnya aku tidak mengerti yg sebenarnya. tapi dilihat dari warna,mungkin menunjukkan kerendahan hati,kesadaran,kebersihan hati,mungkin juga keikhlasan, tapi ada yg aneh di tempat penyimpanan mori. aku seperti melihat wujud seorang lelaki berbaju putih yg tenang berwibawa dan pandangan yg bijaksana..ku hanya ingin tanya,apakah mori bisa berwujud atau itu hanya ilusiku saja. karna aku bukan pemilik mori itu dan aku juga bukan org psht

    BalasHapus
  18. ritual jadi warga ngapain aja sih mas.? saya takutnya ada hal hal musyriknya..

    BalasHapus
  19. Klw sdh berani pakai mori, berarti kita sdh siap atw berani mati,,,,,,

    BalasHapus
  20. Yang posting blom liat kenyataan lngsung dri morinx sndri,nanti kalo liat baru sadar

    BalasHapus
  21. Yang posting blom liat kenyataan lngsung dri morinx sndri,nanti kalo liat baru sadar

    BalasHapus
  22. Memiliki mori ..sama dg memiliki pisau.
    Tergantung siapa yang memegangnya..
    Mau di gunakan utk kebaikan..atau utk hal hal yg lain

    BalasHapus